Perbedaan antara Hutang dan Wesel Bayar

Hutang Usaha vs. Hutang Catatan (Promissory Notes)

Perusahaan dan perorangan mungkin tidak selalu memiliki dana atau sumber daya untuk menjalankan operasi bisnis. Dalam kasus seperti itu, adalah praktik umum untuk mendapatkan bentuk kredit dari bank, pemasok, dan kreditur lainnya untuk mengisi kesenjangan pendanaan yang diperlukan. Dana yang diperoleh ini disebut sebagai hutang, yang dapat dibagi menjadi hutang dagang dan wesel bayar. Artikel berikut menyajikan penjelasan tentang dua bentuk kredit beserta contoh untuk menyoroti perbedaan antara keduanya.

Apa itu Hutang?

Hutang adalah jumlah yang dicatat dalam neraca perusahaan dengan kewajiban lancar dan merupakan jumlah uang yang harus dibayar oleh perusahaan dan harus dibayarkan kembali ke kreditur untuk pembelian barang dan jasa secara kredit. . Dana yang akan dilunasi biasanya merupakan kewajiban lancar, karena kreditor akan mengharapkan dana tersebut akan dilunasi dalam waktu yang sangat singkat. Sebagian besar pemasok membiarkan masa kredit pelanggan mereka tidak melebihi 30 hari. Contoh untuk hutang adalah sebagai berikut. Anderson membeli 500 unit lembaran karet untuk bisnis produksi sepatunya, dengan biaya total $ 1000. Dia seharusnya membayar kembali pemasoknya dalam 30 hari; Oleh karena itu, jumlah $ 1000 adalah kewajiban lancar dan akan dicatat dalam neraca berdasarkan kewajiban lancar. Begitu jumlah tersebut dibayarkan ke pemasok, akun kas Mr Anderson akan dikreditkan, dan akun hutangnya akan didebet untuk membatalkan masuknya kredit, sehingga menutup akun hutangnya.

Apa itu Notes Hutang (Promissory Notes)?

Wesel bayar adalah catatan yang ditulis oleh pemasok yang mewakili janji untuk melunasi dana untuk barang atau jasa yang diperoleh. Hutang bayar juga disebut surat promes, biasanya dikeluarkan oleh bank dan lembaga keuangan lainnya, dan digunakan oleh perusahaan atau perorangan yang tidak memiliki dana yang cukup untuk memenuhi kebutuhan dana mereka. Catatan dapat dibayarkan dalam jangka panjang atau jangka pendek, dan tergantung pada persyaratan peminjam. Sebagai contoh, Mr. Anderson mungkin mengambil pilihan untuk mendapatkan dana yang dibutuhkan dari lembaga kredit. Karena dia berencana melunasi dana dalam 30 hari, ini akan dicatat sebagai kewajiban jangka pendek di neraca. Dia juga akan mengirimkan kredit ke rekening wesel bayar dan akan mendebet rekeningnya begitu pembayaran dilakukan ke lembaga kredit.

Hutang Rekening vs. Hutang Catatan

Ada banyak kesamaan antara keduanya karena keduanya merupakan bentuk kredit dan dicatat di neraca perusahaan sebagai liabilitas.Contoh di mana catatan dibayarkan dikeluarkan oleh lembaga kredit, sebuah kesepakatan ditandatangani antara kedua pihak, untuk memastikan bahwa peminjam akan membayar kembali. Demikian pula, kesepakatan semacam itu juga dapat ditandatangani antara kreditor dan debitur saat kreditur menunda pelunasannya. Perbedaan utama antara kedua bentuk kredit ini adalah periode dimana mereka dikeluarkan. Hutang usaha biasanya merupakan kredit jangka pendek untuk beberapa bulan sementara wesel bayar biasanya untuk waktu yang lebih lama, minimal 6 bulan. Selanjutnya, karena wesel bayar dikeluarkan oleh bank, bunga dan pelunasan diatur sesuai kontrak, sedangkan hutang dagang biasanya merupakan janji informal untuk dilunasi berdasarkan kepercayaan baik yang dimiliki kedua belah pihak.

Singkatnya:

Apa perbedaan antara Hutang dan Wesel Bayar?

• Perusahaan dan perorangan mungkin tidak selalu memiliki dana atau sumber daya untuk menjalankan operasi bisnis, dalam hal ini, mereka dapat memperoleh salah satu dari dua bentuk kredit tersebut; hutang usaha atau wesel bayar.

• Perbedaan utama antara kedua bentuk kredit ini adalah periode penerbitannya. Hutang usaha biasanya merupakan kredit jangka pendek untuk beberapa bulan sementara wesel bayar biasanya untuk waktu yang lebih lama, minimal 6 bulan.

• Wesel bayar biasanya melibatkan kontrak tertulis yang mengikat kedua belah pihak berdasarkan undang-undang, sedangkan hutang dagang merupakan hasil kredit yang ditawarkan oleh debitur kepada peminjam berdasarkan kepercayaan dan itikad baik.