Perbedaan Antara Arbitrase dan Spekulasi

Arbitrase vs. Spekulasi

Pedagang di Pasar hari ini terus menerus menggunakan berbagai taktik untuk mendapatkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi melalui metode perdagangan khusus. Arbitrase dan spekulasi adalah dua konsep yang difokuskan untuk menghasilkan keuntungan seperti itu. Tujuan dari kedua arbitrase dan spekulasi adalah untuk membuat beberapa bentuk keuntungan meskipun teknik yang digunakan sangat berbeda satu sama lain. Artikel berikut memberikan gambaran umum yang jelas tentang setiap jenis teknik dan menguraikan teknik mereka yang sangat berbeda untuk menghasilkan keuntungan.

Apa itu Arbitrase?

Arbitrase adalah tempat pedagang secara bersamaan membeli dan menjual aset dengan harapan bisa mendapatkan keuntungan dari perbedaan tingkat harga aset yang dibeli dan aset yang dijual. Harus diingat bahwa aset dibeli dan dijual di pasar yang berbeda; yang merupakan alasan perbedaan tingkat harga. Alasan mengapa ada perbedaan tingkat harga di pasar yang berbeda adalah karena inefisiensi pasar; dimana walaupun kondisi di satu pasar telah mengakibatkan perubahan, pada tingkat harga, karena informasi ini belum berdampak pada pasar lain, tingkat harga tetap berbeda. Seorang trader yang mencari keuntungan bisa menggunakan inefisiensi pasar ini untuk keuntungan mereka dengan hanya membeli aset dengan harga lebih murah dari satu pasar dan menjualnya dengan harga yang lebih tinggi kemudian menghasilkan keuntungan arbitrase.

Apa itu Spekulasi? Sebaliknya, spekulasi merujuk pada bentuk judi keuangan di mana pedagang mengambil risiko di mana ia dapat memperoleh keuntungan atau kerugian finansial yang besar. Karena pedagang memiliki kesempatan untuk kehilangan dan memperolehnya dianggap sebagai bentuk perjudian. Namun, spekulan termotivasi untuk mengambil risiko keuangan besar seperti itu karena kemungkinan menghasilkan keuntungan finansial yang besar lebih besar dan lebih mungkin daripada membuat kerugian. Spekulasi dilakukan dengan instrumen perdagangan seperti saham, obligasi, mata uang, komoditas, dan derivatif, dan spekulan terlihat menghasilkan keuntungan melalui kenaikan dan penurunan harga aset tersebut. Sebagai contoh, seorang trader mungkin mencoba untuk mendapatkan keuntungan dengan mengambil shorting stock, sehingga mencoba menghasilkan keuntungan melalui penurunan harga. Jika harga jatuh keuntungan pedagang, dan jika tidak, ia mungkin mengalami kerugian besar.

Spekulasi Arbitrase vs Spekulasi

Spekulasi dan arbitrase adalah teknik kedua yang digunakan oleh pedagang, untuk menghasilkan keuntungan lebih besar.Namun, seperti yang dibahas metode di mana setiap teknik digunakan berbeda. Pedagang arbitrase mengambil tingkat risiko yang lebih rendah, dan mendapatkan keuntungan dari inkonsistensi pasar alam dengan membeli dengan harga lebih rendah dari satu pasar dan menjual dengan harga lebih tinggi di pasar lain. Spekulan mendapatkan keuntungan dengan mengambil tingkat risiko yang lebih tinggi, melalui perubahan harga dengan melakukan perdagangan dan mengantisipasi hasilnya.

Ringkasan:

Apa perbedaan antara Arbitrase dan Spekulasi?

• Tujuan arbitrase dan spekulasi adalah membuat beberapa bentuk keuntungan meskipun teknik yang digunakan sangat berbeda satu sama lain.

• Pedagang arbitrase mengambil tingkat risiko yang lebih rendah, dan mendapatkan keuntungan dari inkonsistensi pasar alam dengan membeli dengan harga lebih rendah dari satu pasar dan menjual dengan harga lebih tinggi di pasar lain.

• Spekulasi dilakukan dengan instrumen perdagangan seperti saham, obligasi, mata uang, komoditas, dan derivatif, dan spekulan terlihat menghasilkan keuntungan melalui kenaikan dan penurunan harga aset ini.