Perbedaan antara Risiko Audit dan Risiko Bisnis

Perbedaan Kunci - Risiko Audit vs Risiko Bisnis

Tindakan bisnis menjadi sasaran berbagai risiko yang dapat mengurangi dampak positif yang dapat mereka hadapi. ke organisasi Risiko audit dan risiko bisnis adalah dua jenis risiko utama yang harus dikontrol dan dipantau secara terus menerus. Perbedaan utama antara risiko audit dan risiko bisnis adalah bahwa risiko audit adalah risiko bahwa auditor menyatakan pendapat yang tidak tepat atas laporan keuangan sedangkan bisnis berisiko adalah kemungkinan kerugian dan terjadinya kejadian apapun yang dapat menimbulkan risiko karena kejadian tak terduga yang akan berdampak negatif terhadap bisnis.

DAFTAR ISI
1. Ikhtisar dan Perbedaan Kunci
2. Apa itu Risiko Audit
3. Berapakah Resiko Bisnis
4. Perbandingan Sisi-Sisi - Risiko Audit vs. Risiko Bisnis
5. Ringkasan

Apakah Risiko Audit itu?

Risiko audit disebut sebagai risiko bahwa laporan keuangan salah secara material dan ketidakmampuan dan ketidakefektifan sistem pengendalian intern diabaikan sementara auditor membentuk pendapat yang menyatakan bahwa laporan keuangan bebas dari kesalahan material dan suara. Sistem pengendalian internal sudah ada. Dengan kata lain, auditor mengungkapkan pendapat tidak wajar atas laporan keuangan.

Komite audit internal ditunjuk oleh dewan direksi untuk meninjau keefektifan sistem pengendalian internal perusahaan. Komite audit harus memiliki setidaknya tiga anggota dan harus bertemu setidaknya dua kali setahun untuk melakukan peninjauan mereka. Dewan direksi juga harus meninjau keefektifan komite audit setiap tahun.

Tugas utama komite audit meliputi,

  • Memantau integritas laporan keuangan dan memberikan pendapat bahwa mereka telah dipersiapkan secara benar dan adil.
  • Mengkaji sistem pengendalian internal dan manajemen risiko perusahaan
  • Memantau dan meninjau keefektifan fungsi audit internal
  • Melaporkan kepada dewan direksi dan membuat rekomendasi yang sesuai mengenai bagaimana memperbaiki sistem pengendalian internal perusahaan

Kurangnya segregasi tugas, kurangnya verifikasi transaksi dan kurangnya transparansi dalam memilih pemasok adalah beberapa contoh kompromi kualitas dan efektivitas pengendalian internal. Hasil dari kompromi semacam itu mungkin sangat mahal dan bahkan mengancam kelangsungan bisnis.Selain komite audit internal, perusahaan juga diwajibkan oleh hukum untuk menunjuk auditor eksternal untuk meminimalkan risiko audit agar tidak terwujud.

Gambar 01: Peran auditor adalah untuk memberikan pendapat bahwa laporan keuangan disusun sesuai dengan standar yang dipersyaratkan dan sistem pengendalian internal berfungsi seperti yang diharapkan.

Apa itu Resiko Bisnis?

Risiko bisnis adalah ketidakpastian untuk memperoleh keuntungan atau kemungkinan kerugian dan terjadinya kejadian yang dapat menimbulkan risiko karena kejadian tak terduga yang akan berdampak negatif terhadap bisnis.

Jenis Resiko Bisnis

Lima jenis risiko bisnis utama diidentifikasi. Risiko Strategis

Risiko strategis adalah segala jenis risiko yang menantang aktivitas bisnis inti. Perubahan selera dan preferensi pelanggan, yang membuat produk dan layanan perusahaan usang atau kurang diminati adalah bisnis risiko strategis utama yang dapat dihadapi.

Risiko Finansial

Risiko keuangan muncul bila ada masalah dalam pengelolaan dana berkaitan dengan defisit uang tunai, pemberian jangka waktu kredit kepada pelanggan dan mendapatkan masa kredit dari pemasok. Mereka juga termasuk suku bunga dan nilai tukar mata uang asing jika perusahaan melakukan perdagangan internasional

Risiko Operasional

Risiko operasional diakibatkan oleh inefisiensi internal dan kegagalan di lantai produksi seperti cacat dan penundaan produksi. Risiko operasional juga dapat diakibatkan oleh kejadian eksternal yang tidak terduga seperti penundaan pemasok dalam mengirimkan bahan baku

Risiko Reputasi

Ini adalah risiko akibat kehilangan reputasi melalui keluhan pelanggan, publisitas negatif, dan kegagalan produk. Risiko reputasi adalah risiko berat yang harus dihindari perusahaan karena reputasi yang dibangun selama beberapa tahun dapat dihancurkan dalam hitungan beberapa jam.

Resiko Lain

Setiap risiko yang tidak dapat dikategorikan menurut hal di atas dapat disertakan dalam kategori ini. Risiko yang dihadapi masing-masing perusahaan bergantung pada sifat bisnis dan industri.

Untuk melanjutkan usaha sebagai kelangsungan usaha dan untuk memastikan keuntungan yang lebih tinggi, perusahaan harus mengidentifikasi risiko bisnis terlebih dahulu dan menerapkan tindakan yang diperlukan untuk menguranginya.

Apa perbedaan antara Risiko Audit dan Risiko Bisnis?

Risiko audit dianggap sebagai risiko bahwa laporan keuangan salah secara material dan ketidakmampuan dan ketidakefektifan sistem pengendalian intern diabaikan sementara auditor membentuk opini yang menyatakan bahwa laporan keuangan bebas dari kesalahan material dan sistem pengendalian internal yang benar.

Risiko bisnis adalah ketidakpastian untuk memperoleh keuntungan atau kemungkinan kerugian dan terjadinya kejadian yang dapat menimbulkan risiko karena kejadian tak terduga yang akan berdampak negatif terhadap risiko audit

Review Audit Risk pada saat menyiapkan laporan audit. Risiko bisnis harus ditinjau ulang secara terus menerus karena sifatnya yang berulang.
Pribadi yang Bertanggung Jawab atas Identifikasi Resiko
Auditor internal dan eksternal bertanggung jawab untuk mengidentifikasi risiko audit. Risiko bisnis harus diidentifikasi oleh manajemen.
Ringkasan - Risiko Audit vs. Risiko Bisnis
Perbedaan antara risiko audit dan risiko bisnis terutama bergantung pada sifat risiko masing-masing. Risiko audit timbul dari ketidakefisienan proses audit internal dan eksternal, sementara risiko bisnis dapat timbul karena sejumlah alasan yang berkaitan dengan aspek strategis, keuangan, operasional, dan reputasi atau industri lainnya. Kedua risiko ini dapat memiliki efek merusak yang parah pada perusahaan. Dengan demikian, praktik pengelolaan risiko yang baik harus dilakukan untuk mengidentifikasi dan mengurangi risiko pada waktu yang tepat. Referensi:

1. "Answeing pertanyaan risiko audit. "Risiko audit | F8 Audit and Assurance | Kualifikasi ACCA | Siswa | ACCA Global. N. hal. , n. d. Web. 18 Mei 2017..

2. "Publikasi. "Gelman Rosenberg Freedman RSS. N. hal. , n. d. Web. 18 Mei 2017..

3. "Risiko Bisnis. "Investopedia. N. hal. , 11 Mei 2015. Web. 18 Mei 2017..
4. "Jenis Risiko Bisnis. "Chron. com. Chron. com, 26 Oktober 2016. Web. 18 Mei 2017..
Gambar Courtesy:
1. "Daftar periksa audit" oleh Boris Dzhingarov (CC BY 2. 0) melalui Flickr