Perbedaan antara Activity Based Costing dan Traditional Costing

Activity Based Costing vs. Traditional Costing

Biaya yang terkait dengan suatu produk dapat dikategorikan sebagai biaya langsung dan biaya tidak langsung. Biaya langsung, adalah biaya yang dapat diidentifikasi dengan produk, sedangkan biaya tidak langsung tidak bertanggung jawab langsung ke objek biaya. Biaya bahan, biaya tenaga kerja langsung seperti upah dan gaji adalah contoh biaya langsung. Biaya administrasi dan penyusutan adalah beberapa contoh biaya tidak langsung. Mengidentifikasi total biaya suatu produk sangat penting untuk menentukan harga jual produk tersebut. Salah atau salah alokasi biaya dapat menyebabkan menentukan harga jual, yang kurang dari biaya. Maka profitabilitas perusahaan menjadi dipertanyakan. Terkadang, penentuan biaya yang salah dapat menghasilkan harga produk lebih banyak daripada biaya, dan hal itu dapat menyebabkan hilangnya pangsa pasar. Total biaya suatu produk bervariasi dengan alokasi biaya tidak langsung. Biaya langsung tidak menimbulkan masalah karena bisa dikenali secara langsung.

Dalam sistem penetapan biaya tradisional, alokasi biaya tidak langsung dilakukan berdasarkan beberapa basis alokasi umum seperti jam kerja, jam mesin. Kelemahan utama dari metode ini adalah bahwa hal itu mencakup semua biaya tidak langsung dan mengalokasikannya dengan menggunakan basis alokasi ke departemen. Pada sebagian besar kasus, metode alokasi ini tidak masuk akal karena mengumpulkan biaya tidak langsung dari semua produk dari berbagai tahap. Dengan metode tradisional, ia mengalokasikan biaya overhead ke departemen masing-masing kemudian mengalokasikan kembali biaya produk. Terutama di dunia modern, metode tradisional kehilangan penerapannya sebagai satu perusahaan menghasilkan lebih banyak jenis produk tanpa menggunakan semua departemen. Jadi, ahli biaya menghasilkan sebuah konsep call activity based costing (ABC), yang hanya memperkuat metode penetapan biaya tradisional yang ada.

Activity Based Costing

Activity based costing (ABC) dapat didefinisikan sebagai pendekatan penetapan biaya yang mengidentifikasi aktivitas individu sebagai objek biaya fundamental. Dengan metode ini, biaya aktivitas individu ditugaskan terlebih dahulu, dan kemudian, yang digunakan sebagai dasar untuk menetapkan biaya ke objek biaya tertinggi. Itu adalah dalam aktivitas berbasis biaya, ia menetapkan lebih dari kepala ke setiap aktivitas terlebih dahulu, lalu mengalokasikan kembali biaya itu ke produk atau layanan individual. Jumlah pesanan pembelian, jumlah inspeksi, jumlah desain produksi adalah beberapa driver biaya yang digunakan untuk mengalokasikan biaya overhead.

Apa perbedaan antara Activity Based Costing dan Traditional Costing?

Meskipun konsep activity based costing dikembangkan dari metode penetapan biaya tradisional, keduanya memiliki beberapa perbedaan di antara keduanya.

- Dalam sistem tradisional, beberapa basis alokasi digunakan untuk mengalokasikan biaya overhead, sedangkan sistem ABC menggunakan banyak driver sebagai basis alokasi.

- Metode tradisional mengalokasikan biaya overhead ke departemen masing-masing, sedangkan biaya berdasarkan aktivitas memberi tugas pada kepala ke setiap aktivitas terlebih dahulu.

- Activity based costing lebih teknis dan memakan waktu, sedangkan metode atau sistem tradisional tenang lurus ke depan.

- Aktivitas berbasis biaya dapat memberikan indikasi yang lebih akurat mengenai bagaimana pemotongan biaya dapat dilakukan daripada sistem tradisional; Artinya, activity based costing memfasilitasi pengambilan keputusan yang lebih ketat atau akurat daripada sistem tradisional.