Perbedaan Antara Iklan dan Publisitas

Iklan vs. Publisitas

Iklan dan publisitas adalah dua alat yang sangat penting di tangan perusahaan untuk mengeluarkan sepatah kata tentang produk dan layanan mereka. Keduanya digunakan untuk menciptakan kesadaran tentang perusahaan dan produknya secara positif. Namun, kedua alat itu sangat berbeda satu sama lain dalam banyak hal yang akan dibicarakan dalam artikel ini. Tidak mengetahui perbedaan ini atau mencoba mengaburkan perbedaan antara kedua konsep tersebut dapat menyebabkan banyak pemborosan waktu dan uang. Kedua alat itu sangat penting, dan campuran yang memabukkan keduanya adalah apa yang dibutuhkan untuk menciptakan dampak yang diinginkan.

Periklanan

Memanfaatkan media massa untuk tetap berhubungan dengan khalayak yang dimaksud adalah apa itu periklanan. Periklanan memerlukan pembelian slot waktu untuk memberi pesan atau iklan tentang perusahaan atau produknya di media elektronik, sementara di media cetak, iklan membeli ruang untuk dipublikasikan. Periklanan adalah alat penting untuk memasarkan perusahaan dan produknya. Karena periklanan memerlukan uang belanja untuk membeli slot waktu dan ruang, perusahaan memastikan bahwa program atau majalah yang digunakannya dilihat atau dibaca oleh khalayak yang dituju atau setidaknya memiliki semacam jangkauan yang akan membawa produk perusahaan ke jumlah pelanggan potensial maksimal.

Apakah Anda memanfaatkan koran, radio, TV, atau internet untuk iklan, Anda perlu membayar konten yang ingin dilihat atau dibaca pemirsa. Pengiklan memiliki kendali atas tempat dia ingin konten ditempatkan di surat kabar meskipun ia membayar lebih atau kurang bergantung pada ukuran dan nomor halaman di koran juga. Dia juga mengendalikan kontennya. Salah satu ciri iklan yang banyak tidak disadari adalah beberapa orang curiga terhadap konten yang disponsori dan tidak bergantung pada informasinya.

Publisitas

Publisitas adalah alat yang hebat untuk memasarkan perusahaan atau produknya. Ini adalah salah satu alat untuk menciptakan kesadaran positif tentang sebuah perusahaan. Ini adalah alat yang harganya lebih sedikit namun memiliki dampak yang besar pada khalayak yang dituju. Hal ini juga disebut hubungan media oleh beberapa humas karena ini adalah metode untuk meyakinkan wartawan dan penerbit bahwa produk atau layanan tertentu layak diberitakan. Ketika media memilih perusahaan, produk, layanan, atau acara dan mengatakan atau menjelaskannya sendiri, maka media tersebut disebut publisitas. Media menganggapnya sebagai tugas tersendiri untuk memberi tahu masyarakat tentang berbagai hal dan kejadian sementara perusahaan atau produk memperoleh liputan bebas dalam tawar-menawar.

Namun, tidak ada kontrol dari pencari publisitas mengenai konten publisitas kecuali pencari publisitas memanfaatkan petugas hubungan masyarakat untuk mengesankan media dan untuk menekan cakupan negatif. Di sisi lain, sangat bodoh mengharapkan setiap berita atau artikel menjadi hasil cerita penemuan media. Banyak dari apa yang dipublikasikan di majalah dan surat kabar dan siaran di radio dan TV adalah hasil dari meyakinkan oleh manajer media tentang berita baru perusahaan dan produk. Publisitas dengan demikian mengandung konten bebas tentang perusahaan atau individu yang muncul di media cetak atau elektronik tanpa perusahaan atau individu yang membayarnya.

Apa perbedaan antara Periklanan dan Publisitas?

• Periklanan dan publisitas adalah dua alat yang berbeda untuk mempromosikan perusahaan, produk, atau individu.

• Periklanan dibayar dari bentuk pemasaran sedangkan publisitas adalah alat pemasaran atau promosi gratis.

• Periklanan adalah bentuk promosi terkontrol dimana pengiklan mengontrol konten dan slot waktu jika iklan tersebut ditujukan untuk radio atau TV.

• Periklanan terkadang tidak dipandang dapat dipercaya, dan banyak yang curiga ketika mereka mengetahui bahwa artikel atau programnya disponsori.