Perbedaan antara Kebijakan Akuntansi dan Estimasi Akuntansi

Kebijakan Akuntansi vs. Estimasi Akuntansi

Penyusunan laporan keuangan perusahaan sangat penting dalam menentukan stabilitas keuangan perusahaan dan dalam memahami kemampuan perusahaan untuk beroperasi di masa depan tanpa menghadapi masalah likuiditas. Laporan keuangan perusahaan yang meliputi laporan laba rugi, neraca dan arus kas memerlukan penggunaan teori dan teknik akuntansi yang tepat. Kebijakan akuntansi dan estimasi akuntansi memenuhi tujuan ini dengan memastikan bahwa data akuntansi yang tercatat dalam buku perusahaan berlaku dalam persyaratan peraturan dan ketepatan pelaporan keuangan. Namun, keduanya sangat berbeda satu sama lain, dan artikel ini bertujuan untuk memberikan penjelasan yang jelas tentang bagaimana membedakan keduanya.

Apa itu Kebijakan Akuntansi?

Kebijakan akuntansi adalah pedoman, prinsip, peraturan, standar dan informasi lain yang ditentukan yang memastikan penyiapan benar pernyataan akuntansi oleh perusahaan. Kebijakan akuntansi yang harus diikuti perusahaan adalah Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS), yang mencakup Standar Pelaporan Keuangan Internasional, Standar Akuntansi Internasional dan Interpretasi Pelaporan Keuangan Internasional. Kebijakan ini memastikan bahwa laporan keuangan yang disusun 'relevan dan dapat diandalkan', dan penyimpangan dari kebijakan ini untuk menunjukkan gambar yang dilontarkan secara tidak benar tidak disukai dan dipandang sebagai bentuk manipulasi informasi akuntansi yang dicoba. Penggunaan kebijakan akuntansi yang sangat diterima dalam penyusunan laporan keuangan akan memberikan kontribusi signifikan terhadap kemampuan perusahaan untuk mengungkapkan kekuatan keuangan perusahaan yang sebenarnya, dan dapat menghasilkan pembiayaan yang lebih tinggi dari investor eksternal karena standar pengungkapan yang lebih baik dan informasi akuntansi yang akurat. .

Apa itu Estimasi Akuntansi?

Ada beberapa kasus di mana seorang akuntan menghadapi dilema dimana dia tidak dapat mengidentifikasi bagaimana cara merekam informasi secara akurat dalam laporan akuntansi. Situasi seperti ini akan menimbulkan kebutuhan untuk menggunakan estimasi akuntansi, yang merupakan penilaian atas informasi terbaru yang tersedia. Contoh kebutuhan untuk perkiraan tersebut mencakup masalah seputar penerimaan pajak, piutang tak tertagih, keusangan persediaan, penyusutan aset, dll. Estimasi akuntansi sangat penting dalam kasus di mana informasi keuangan tidak dapat diukur secara tepat, dan penggunaan estimasi tersebut tidak boleh melemahkan akurasi atau keandalan dari pernyataan yang disiapkan.

Apa perbedaan antara Kebijakan dan Taksiran Akuntansi?

Kesamaan utama antara kebijakan dan estimasi akuntansi adalah, keduanya membantu mencatat informasi akuntansi secara akurat dan menghasilkan laporan keuangan yang andal dan relevan. Kebijakan akuntansi adalah peraturan yang harus dipenuhi oleh perusahaan, dan secara khusus disusun dengan petunjuk yang tepat tentang bagaimana sebenarnya informasi harus dicatat dan dipersiapkan. Estimasi akuntansi, di sisi lain, adalah penilaian yang dapat diandalkan yang dilakukan oleh akuntan berpengalaman ketika kebijakan yang tepat tidak tersedia untuk menangani transaksi tertentu. Ini adalah perbedaan utama antara kebijakan akuntansi dan taksiran. Akuntan harus memastikan bahwa informasi akuntansi mencerminkan gambaran sebenarnya dan adil dari posisi keuangan sebenarnya perusahaan, dan penggunaan kebijakan akuntansi dan estimasi akuntansi akan membantu pencapaian tujuan ini.

Singkatnya:

Kebijakan Akuntansi vs. Estimasi Akuntansi

• Kebijakan akuntansi dan estimasi akuntansi berfungsi untuk memastikan bahwa data akuntansi yang tercatat dalam buku perusahaan berlaku dalam persyaratan peraturan dan ketepatan pelaporan keuangan.

• Kebijakan akuntansi adalah standar, peraturan, dan prinsip yang ditetapkan untuk menginstruksikan secara tepat bagaimana informasi akuntansi dicatat. Perkiraan akuntansi diperlukan bila standar pemangkasan yang jelas tidak tersedia dan mengharuskan akuntan membuat keputusan yang tepat.

• Kebijakan dan estimasi akuntansi sama-sama penting untuk penyusunan laporan keuangan yang andal dan relevan.