Perbedaan antara kode batang dan kode QR

Kode QR vs Kode QR | Kode Batang vs Respon Cepat Kode

Kode batang dan kode QR adalah metode untuk menyimpan data dengan menggunakan angka geometris. , yang bisa dibaca menggunakan perangkat optik.

Barcode

Barcode mengacu pada metode penyimpanan data dengan menggunakan figur geometris. Teknologi dasar barcode dikembangkan pada tahun 1970an di Amerika Serikat, dan mulai populer di tahun 1980an untuk tujuan memberi tag barang dengan informasi produk yang mudah dibaca dan dicatat melalui komputer.

Barcode awal adalah barcode satu dimensi, di mana kode itu adalah serangkaian garis hitam dengan latar belakang putih. Pola khusus ini terinspirasi oleh kode Morse, di mana garis panjang dan pendek digunakan; Oleh karena itu, paling baik digambarkan sebagai kode Morse optik. Metode pendeteksian optik untuk kode didasarkan pada soundtrack optik yang digunakan di film.

Ada banyak cara di mana garis-garis ini dapat diatur untuk mewakili sebuah detail; sebuah standar untuk pengaturan ini untuk mewakili rincian dan angka dikenal sebagai simbologi. Kode Produk Universal (UPC / EAN), Interleaved 2 dari 5 (I dari 5), Codabar, Kode 39, dan Kode 128 adalah contoh simbologi yang digunakan dalam kode batang. Dokumen spesifikasi simbiologi standar yang berisi:

• Definisi lebar bar dan spasi.

• Metode untuk mendefinisikan setiap karakter yang dapat dikompode (apakah hanya numerik atau penuh ASCII).

• Ruang kosong yang dibutuhkan untuk pembacaan kode yang tidak terganggu.

• Memulai dan menghentikan karakter untuk kode.

• Periksa dukungan karakter untuk kode

Untuk membaca kode batang, pemindai kode batang digunakan, di mana cahaya yang dipantulkan dari kode batang diukur dan ditafsirkan di dalam komputer; komputer mengubah kodenya menjadi bahasa manusia dengan menggunakan simbologi.

Barcode dapat dikembangkan untuk menggunakan pola geometris, seperti kuadrat dan segi enam, selain garis-garis. Metode ini dikenal sebagai dua dimensi barcode, dimana ketinggian simbol juga membawa informasi, tidak hanya lebarnya.

QR Code

Kode QR adalah sistem barcode dua dimensi yang dikembangkan oleh gelombang Denso (anak perusahaan Toyota) untuk melacak kendaraan selama pembuatan.Kode QR adalah singkatan dari

Quick Response Code . Ini diadopsi oleh ISO dan sekarang telah menjadi standar global untuk menyimpan informasi produk. Mereka memiliki tampilan persegi karena informasi disimpan baik secara vertikal maupun horizontal. Oleh karena itu, kapasitas kode QR jauh lebih tinggi daripada kode batang dan dapat menyimpan ribuan kode alfanumerik.

Apa perbedaan antara Kode Batang dan Kode QR (Kode Tanggapan Cepat)?

• Kedua kode barcode dan QR adalah cara menyimpan informasi dengan menggunakan figur geometris sehingga bisa diambil oleh perangkat optik.

• Biasanya kode batang mengacu pada kode batang satu dimensi sementara kode QR adalah jenis kode batang 2 dimensi. Informasi barcode menyimpan informasi secara vertikal saja, sedangkan kode QR menyimpan informasi baik secara horisontal maupun vertikal.

• Kode QR memiliki kapasitas penyimpanan informasi yang lebih besar daripada kode batang. Barcode hanya dapat menyimpan data alfanumerik, sedangkan kode QR dapat menyimpan karakter alfanumerik, simbol bahasa lainnya, gambar, suara, dan informasi biner lainnya.

• QR tidak memiliki koreksi data sementara kode batang memiliki koreksi data.

• Barcode bergantung pada database sementara kode QR bebas dari persyaratan database.