Perbedaan antara kebangkrutan dan penyitaan

Kebangkrutan vs Penyitaan

Seseorang dibebani dengan tingkat hutang yang lebih tinggi dan kekurangan dana untuk melunasi hutang mungkin menghadapi kebangkrutan atau penyitaan. Mereka berbeda satu sama lain, karena implikasinya terhadap partai defaulting sangat berbeda. Namun, banyak orang menjadi mudah bingung dengan dua istilah tersebut dan secara keliru memahaminya untuk merujuk hal yang sama. Namun demikian, harus dicatat bahwa kebangkrutan atau penyitaan dapat berdampak negatif terhadap keandalan peminjam, dan mungkin akan membuat lebih sulit untuk meminjam dana dari lembaga keuangan di masa depan. Artikel berikut dengan jelas menunjukkan perbedaan antara kebangkrutan dan penyitaan, bagaimana hubungan mereka satu sama lain dan implikasinya terhadap status kredit peminjam.

Apa itu Bangkrut?

Seseorang memiliki pilihan untuk mengisi kebangkrutan saat mereka merasa berisiko kehilangan aset mereka (biasanya aset dibeli melalui pinjaman hipotek dari bank). Seseorang memiliki pilihan untuk mengisi pasal 7 atau kebuntuan pasal 13. Pengajuan kebangkrutan pasal 13 akan memberi orang sekitar 3 sampai 5 tahun untuk membayar hutang mereka, dan menawarkan rencana pelunasan sehingga individu tersebut dapat mencegah penyitaan rumah mereka. Opsi ini akan memungkinkan individu untuk melunasi hutangnya sesuai dengan rencana yang disepakati di pengadilan sehingga dia dapat menjaga rumahnya, sementara membayar hutangnya dengan lebih lambat. Pengajuan kebangkrutan pasal 7 bertindak sebagai pernyataan ketidakmampuan, untuk membayar hutang tanpa jaminan oleh debitur. Hutang tanpa jaminan adalah hutang yang telah diperoleh tanpa jaminan apa pun untuk digunakan jika default debitur. Utang tersebut meliputi hutang kartu kredit, tagihan medis, dll. Namun, karena pinjaman hipotek tidak dilakukan dengan tidak aman (rumah yang dibeli harus tetap dijadikan jaminan, bagi bank untuk menjual dan mengembalikan hutangnya jika terjadi peminjam) Bab 7 pengajuan kebangkrutan tidak mencakup pinjaman yang dilakukan pada hipotek.

Apa itu Penyitaan?

Penyitaan adalah proses peminjam pinjaman hipotek diusir dari rumahnya dengan alasan bahwa dia tidak dapat melunasi hutangnya. Alasan penyitaan terjadi adalah peminjam tidak dapat melunasi pinjamannya, sehingga agunan (rumah di mana hipotek diambil) harus disita oleh bank dan dijual untuk memulihkan kerugian yang terjadi. Ini adalah skenario umum selama krisis keuangan saat ledakan pinjaman hipotek. Banyak yang menghadapi penyitaan memiliki sejumlah pilihan untuk melindungi diri mereka sendiri, dari mana, seseorang mengisi kebangkrutan. Pengajuan kebangkrutan tidak berarti bahwa peminjam tidak perlu membayar seluruh hutangnya, meskipun hal itu mungkin bertindak sebagai perlindungan sementara terhadap kehilangan semua aset.

Kebangkrutan vs Penyitaan

Kebangkrutan dan penyitaan berjalan seiring meskipun pengaruhnya dan proses hukumnya sangat berbeda satu sama lain. Kebangkrutan dan penyitaan adalah kedua istilah yang terkait dengan individu atau bisnis yang menghadapi masalah likuiditas karena tidak dapat melunasi hutang mereka. Penyitaan adalah ketika peminjam harus menyerahkan aset yang dibeli melalui bank dalam kasus-kasus ketika dia tidak dapat melunasi hutang yang diperolehnya untuk membeli aset tertentu tersebut (e: g: - house). Kebangkrutan, di sisi lain, digunakan untuk menghentikan penyitaan, karena pengajuan kebangkrutan akan menghilangkan hutang tanpa jaminan (Bab 7) atau untuk mengkonsolidasikan dan menyesuaikan rencana pembayaran hutang (Bab 13). Namun, harus diingat bahwa kebangkrutan dan penyitaan akan tetap dalam laporan kredit peminjam dan mempengaruhi kelayakan kredit mereka.

Ringkasan:

Apa perbedaan antara Bangkrut dan Penyitaan ?

• Seorang individu dibebani dengan tingkat hutang yang lebih tinggi dan kekurangan dana untuk melunasi hutang mungkin menghadapi kebangkrutan atau penyitaan.

• Seseorang memiliki pilihan untuk mengajukan kebangkrutan pasal 7 atau bab 13 ketika mereka merasa berada dalam risiko kehilangan aset mereka. Kebangkrutan akan memungkinkan peminjam untuk mengurangi hutangnya atau untuk mendapatkan skema pelunasan yang lebih mudah.

• Proses peminjam pinjaman hipotek diusir dari rumahnya dikenal sebagai penyitaan, dan penyitaan akan terjadi dengan alasan bahwa peminjam tidak dapat melunasi hutangnya. Pengarsipan kebangkrutan biasanya dilakukan untuk menghentikan penyitaan untuk membebaskan peminjam hutang tanpa jaminan (Bab 7) atau untuk menyediakan rencana pembayaran hutang (Bab 13).